Khitbah Nyok!!!

Hahaha, judulnya profokatif bgt ga c? tp gpp kan ya, dah gede ini. Hehe
eniwei, gw inget kita (bbrp org yg gw tag) pernah bbrp kali ngomongin ginian, jd gw penasaran n searching aja dah d mbah google, ketemu deh bbrp artikel yg menarik ttng khitbah, terus gw resume aja deh (resume ginian aja semangat, klo resume tugas mls bgt. Hehe) dgn sedikit modifikasi kata2 dari gw, biar agak menarik.
oia, notes gw ini jgn d anggap menggurui ya, gw cm mau skedar sharing aja kok. hehe
btw, buat2 tmn2 yg gw tag tp blm tau khitbah itu makanan apa, n cara makannya gmn, akan gw jelasin dikit nih.

Apaan tuh khitbah?
Kalo org sotoy nebak2 bilangnya khitbah tuh ceramah (khutbah kale yg bener..), tp sebenernya khitbah dalam bahasa Indonesia itu artinya meminang. Trus meminang itu apaan? Meminang ya khitbah. Trus khitbah itu apaan? Ya meminang (trus muter2 ga karuan.. haha). Haduh2, kayaknya banyak juga dari kita yang nggak kenal istilah-istilah islami(trmsk gw), yang kita hapal betul dan udah terformat dalam otak dan pikiran kita adalah istilah dan aturan main yang bukan berasal dari Islam. Jadinya ya pantes aja nggak ngeh, bahkan mungkin nggak kenal sama sekali. Miris memang.

Oh, itu mah gw tau, sama aj ma pacaran ato tunangan kan?
Ya ga aneh juga y klo ada pertanyaan kayak gini, skrng pacaran dianggap semacam aktivitas wajib bagi orang dewasa, klo pgn memilih or mencari pasangan hidup.bahkan, ada ortu yang begitu resah dan gelisah ketika anak gadisnya ga punya pacar. Ckckck
Tp yg pasti khitbah itu beda ama pacaran ato tunangan. Dari caranya, syariatnya, dll

Oh gt ya bro, trus caranye gmne?
Eits, sabar dulu coy, sebelum kita “nekat” mengkhitbah pasangan kita. Ada beberapa kriteria yang kudu jadi patokan kita. Nggak asal aja ya? Pesan kita neh, Jangan buru-buru, takkan lari gunung d kejar. Hehehe
Lagian juga ada bbrp hal harus lu ketahui sblm mengkhitbah coy.

Ok2, apaan patokannya nih bro?
Pertama: Buat cwo, carinya wanita yang sholihah dong. Abdullah bin Amr berkata bahwa Rasulullah saw suatu saat bersabda:Dunia ini sesungguhnya merupakan kesenangan, dan kesenangan dunia yang paling baik adalah seorang wanita yang shalih (HR Ibnu Majah) mantap, dan itu pesan nabi loh, Jadi jangan sekali-kali nyari yang bakalan bikin repot buat kita-kita. Pokoke, jangan ambil risiko dengan memilih gajah, alias gadis jahiliyah. Masak tega-teganya sih kamu milihin buat anak-anak kamu nanti ibunya yang amburadul begitu rupa. Hehe
Begitu jg sebaliknya buat cwe2.

Kedua, kalo kamu pengen nyari calon istri, sebelum meminta ke ortunya (mengkhitbah), pastikan calon kamu itu oke punya dong. Utamanya dalam soal agamanya. Abu Hurairah menceritakan bahwa Rasulullah juga pernah bersabda:Wanita itu dinikahi karena empat hal: karena hartanya, karena keturunannya, karena kecantikannya dan karena agamanya. Tetapi hendaklah kamu memilih wanita yang beragama. Camkanlah hal ini olehmu. (HR. Jamaah kecuali Tirmizi)
Betul, Itu bakalan bisa memberikan yang terbaik buat kita. Memang sih, kita kepengen banget dapet pasangan yang wajahnya enak dan sedap dipandang mata. Yang laki barangkali mengkhayal, kali aja dapet istri yang wajahnya kembaran banget ama Shakira or Jessica Alba. Aduh, gimana senengnya kali yee. Hehe. Begitu juga cewek, berharap banget dapet gandengan itu cowok yang mirip-mirip Vaness Wu or Vic Zhou, sama Imam Abdullatif (nama yg terakhir ngaco nih. hehe). So intinya, pilih lah karena empat itu.

Ah odong2 lu, itu mah gw jg tau. Trus hal2 yg harus gw ketahui apa?
Loe harus tau nih bro, klo khitbah itu ternyata
a. Ada kebolehan melihat cwek yg d khitbah
Sebagian ulama blng cm boleh liat muka ama telapak tangan, sbagian blng boleh bkn cm telapak tgn ama muka (mngkn mksdnya daerah wajah kyk rambut, kuping, dll kali yee, abis gw agak krng jls soal yg ini). Biar ga kyk beli kucing dlm karung kali yee, misalnya aja buat mastiin kupingnya msh ada pa ngga. Tp itu jg hrs seizin cweknya ama ortu/walinya.

b. Tidak Boleh Mengkhithbah Akhwat Yang Masih Dikhithbah Seorang Ikhwan
Yang ini jelas lah, ini jg sesuai dgn hadits Rsulullah Saw: Seorang mukmin adalah saudara bagi mukmin yang lain. Tidak halal seorang mukmin menawar diatas tawaran saudaranya dan meminang (seorang wanita) diatas pinangan saudaranya hingga nyata (bahwa pinangan itu) sudah ditinggalkannya (HR. Muslim dan Ahmad)
Makanya, buruan khitbah, ntar d khitbah mukmin lain loh *loch

c. Seorang Akhwat Berhak untuk Menerima ataupun Menolak Khithbah
Yang ini juga jelas men, hak asasi manusia dong, cwe kan juga berhak menentukan yg baik buat dya. Klo d terima ya hayoo, klo d tolak, ya dukun bertindak*loch. Jgn pake dukun yee, kembang kan ga cm satu d dunia ini. Aziak..aziak..azaik.aziik.

.

d. tidak menandai khitbah dgn tuker cicin
banyak yg slh kapra nih, katanya klo mau tau seorang wanita dah d khitbah ato blm tuh liat aj dya pake cincin ap ngaa, pdhl y tuker cincin tuh caranya org roma bwt dpt pengesahan dari gereja coy, lagian jg rasul b’sabda: Siapa saja yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka (HR. Abu Dawud). So, jelas kan skrng? Aziak..Aziak..Azaik..Aziik

e. khitbah bukan lah setengah perkawinan
yang ini harus d inget baek2 nih, jgn mentang2 udah d khitbah, trus bebas b’duaan, salah itu bro..!! khitbah kan bukan akad nikah
tp klo dah d khitbah boleh kok ngasih2 hadiah, ato nanya2 kepribadian, pokonya yg bs buat kita mengenal lbh jauh pasangan kita (kita, gw aja kale loe engga. Hahaha)

Oh gt ya bro, gw khitbah skrng deh yee
Eehhh, nyante dlu coy. loe blm tau tuh cara mengkhitbah, lagian jg oe harus tau klo ada kurun waktu dlm mengkhitbah. Sebenernya c ga ada kurun waktu yang pasti, untuk melangsungkan pernikahan pasca dilakukannya khithbah, apakah saat itu jg, 1 hari, 1 minggu, 1 bulan, atau bahkan satu tahun setelahnya. (klo 10 tahun gw ga tau deh boleh ap ngga), tp yg pasti klo loe mau khitbah ya nikahnya d segerakan.

Oie ye, caranya gmn nih bro?
Yang pertama, tanyain aja dlu cwek itu dah d khitbah blm, kan malu klo tiba2 mau khitbah trnyata cwek it dah d khitbah ya gak?. Trus klo dya emg msh available, sok atuh dtngin ortunya, minta langsung ma mreka, n jgn jiper ya, siap2 aja pas loe dtng k rmhnya ada pria stgh baya dgn kumis tebel, trus loe langsung ngibrit, hadapin aja bro, itu kan calon mertua loe nantinya. Selebihnya loe inget aja hal2 yg haus lu ketahui yg gw blng td. Okeh coy?

Semisal gw nyesel bro, khitbahnya bs d batalin ga?
Bs2 aja c, tp yg harus d inget seperti halnya dalam mengawali khithbah maka ketika akan mengakhiri khithbah dengan pembatalanpun harus dilakukan dengan cara yang ma’ruf dan tidak menyalahi ketentuan syara’. Dalam membatalkan khithbah, hal yang perlu diperhatikan adalah adanya alasan-alasan syar’i yang membolehkan pembatalan tersebut terjadi. Misalnya salah satu ataupun kedua belah pihak menemukan kekurangan-kekurangan pada diri calonnya dan ia menilai kekurangan tersebut bersifat prinsip
Tp, Pesen gw c klo lu emg mau mengkhitbah ya mantepin hati dlu lah.

Pesen lg nih dari gw klo lu udah siap moril, materiil, maupun onderdil*loch, segera saja menikah. Mau khitbah dulu juga boleh. Tapi jangan lama-lama. Dan inget, kalo pun udah khitbah, kamu kudu tetep menjaga batasan dalam bergaul.
Dan yang ga kalah penting, bedain dlu tuh lu mau khitbah tuh cwek karena NAFSU ato karena CINTA. Solat istikharah aja biar mantep
Soal rezeki mah, gw d ksh tau ama adib (sayang adib ga pnya FB, klo pnya pasti gw tag) d jelasih d Al qur’an: Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antaramu, dan orang-orang yang layak dari hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan karunia-Nya. Dan Alah Maha Luas lagi Maha Mengetahui. (TQS an-Nur [24]: 32)
So tunggu apa lg buat khitbag, klo emg udah siap ya monggo..

Wallahu’alam bi shawab, yang benar datangnya dari Allah, kesalahan datang dari diri saya pribadi.
Ambil baiknya untuk dijadikan contoh, ambil jg jeleknya untuk d jadikan pembelajaran. Aziak..Aziak..Azaik..Aziik..

Dah, dulu ya, mau mengkhitbah dulu ah
*kabur

referensi:
http://www.syariahpublications.com

TULISAN INI DIBUAT OLEH: IMAM ABDULLATIF
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s